psikosomatik

psikosomatik

Selasa, 17 Desember 2013

Bersih-bersih yang ini Gangguan Jiwa !

Bersih-bersih yang ini Gangguan Jiwa!
oleh : dr.Andri,SpKJ,FAPM (Psikiater)

Dalam praktek sehari-hari saya sering menjumpai berbagai jenis masalah gangguan kejiwaan. Masalah-masalah kejiwaan sering kali memang tidak mampu dipahami oleh orang yang tidak mengalaminya. Itulah mengapa terkadang sulit bagi pasien untuk membagi masalahnya dengan orang lain karena perbedaan cara pandang yang berbeda. Sering kali orang yang tidak mengalami gangguan jiwa terlalu memandang enteng keluhan atau masalah pada pasien gangguan jiwa. Mereka akan dengan mudah mengatakan “Itu cuma pola pikir kamu aja yang salah!”, atau “Kamu harus berubah dong jangan menyerah!”, lain lagi “Ah itu cuma pikiranmu saja!”. Orang banyak tidak menyadari memang masalah kejiwaan adalah masalah yang gejala dan tandanya terdapat di pikiran perasaan dan perilaku orang tersebut. Jadi apa yang dikeluhkan mereka memang sangat wajar terjadi.

Salah satu contoh gangguan jiwa yang menarik yang dibahas adalah Gangguan Obsesif Kompulsif atau bahasa Inggrisnya disebut Obsessive Compulsive Disorder (OCD). Gangguan yang termasuk dalam gangguan kecemasan ini cukup sering ditemukan dalam praktek sehari-hari. Beberapa kasus di bawah ini mungkin bisa jadi gambaran pasien yang mengalami OCD ini.

Kasus 1.
Pasien laki-laki usia 60 tahun dengan keluhan sering kali lama jika mandi. Pasien bisa menghabiskan waktu sampai dengan 1,5 jam di kamar mandi. Selain mandi biasanya waktu di kamar mandi dihabiskan untuk membersihkan kamar mandi termasuk dinding kamar mandinya. Pasien juga sering sekali sulit jika harus berhubungan dengan hitung menghitung. Pekerjaannya sebagai pemilik toko agak membuatnya sulit menghindari diri dari hitung-hitungan. Dalam pergaulan sosial juga pasien kesulitan karena khawatir jika bersentuhan atau bersalaman dengan orang. Setiap habis melakukan sesuatu atau memegang sesutau yang orang lain pegang maka pasien akan segera mencuci baik dengan air atau alkohol yang dia bawa ke mana-mana. Tidak heran kulitnya tampak kering dan kelihatan terkelupas karena seringnya pasien mencuci tangan. Hal ini mulai semakin dirasakan mengganggu ketika pasien berusia 50an.

Kasus 2.
Perempuan usia 27 tahun dengan keluhan tidak mampu menahan diri untuk membersihkan seluruh ruangan apartemen di rumahnya setiap malam sampai dengan dini hari. Pasien hanya berdua tinggal dengan suaminya di apartemen. Pekerjaan bersih-bersih biasanya dilakukan setelah suami pasien pulang dan mandi. Itu disebabkan karena dia tidak ingin setelah dia bersih-bersih masih ada orang yang masuk ke apartemennya. Bersih-bersih ini selalu dilakukan sebagai ritual menjelang tidur dan ditutup dengan mandi serta membersihkan kamar mandi. Pasien melakukannya sampai menjelang pagi dan selama kegiatan tersebut suami pasien tidak boleh tidur dan harus menemani pasien.

Ritual Yang Melelahkan
Pasien yang menderita OCD memang sering kali melakukan ritual terkait bersih-bersih, menghitung dan mengecek barang berkali-kali. Pasien kesulitan menahan impulsnya untuk mengecek atau membersihkan sesuatu berkali-kali walaupun kenyataannya apa yang dilakukannya sudah dilakukan berulang-ulang. Pasien jika tidak melakukan hal tersebut akan merasa gelisah dan kecemasan yang sangat. Saran orang lain tidak akan dihiraukan dan malahan pasien marah-marah jika apa yang dilakukannya dilarang.

Gangguan kecemasan OCD termasuk salah satu gangguan kecemasan yang sulit sembuhnya. Terapi obat pada pasien ini pun pada kasus yang berat membutuhkan obat yang lebih besar dosisinya daripada pada kasus gangguan cemas biasa. Penggunaan obat Clomipramine dan Sertraline sebagai obat untuk kasus OCD sampai saat ini masih disarankan. Namun terlebih yang penting adalah terapi perilaku yaitu pasien harus belajar menahan impuls-impuls untuk melakukan ritual tersebut berkali-kali. Jika pasien biasanya melakukan tiga kali maka pasien belajar untuk merasa “puas” untuk melakukannya dua kali dan akhirnya satu kali.

Pikiran-pikiran berulang untuk melakukan ritual berulang memang tidak mampu dirasionalisasikan oleh pasien OCD. Pasien merasa kesulitan untuk mencegahnya datang dan jika datang juga pasien kesulitan untuk bisa menahannya. Akhirnya sering kali pasien harus menyerah dengan pikiran untuk melakukan ritualnya tersebut.
Peran keluarga sangat diharapkan sebagai orang yang bisa mendampingi pasien agar mampu lebih baik dalam pelatihan perilaku agar dia mampu untuk bisa mengurangi tindakan berulang (kompulsif) akibat pikiran-pikirannya yang berulang itu. Pengobatan ke psikiater juga diperlukan agar pasien mampu menjalani kehidupannya lebih baik. Semoga tulisan ini bermanfaat. Salam Sehat Jiwa

1 komentar:

james marcus mengatakan...

Dr. andri, saya mau nanya, nama saya freddy, dari batam. saya kena ocd, saya pernah berobat ke singapuraa, efeknya terasa lumayan penyembuhannnya,, tp saya berhenti berobat karena masalah keuangan....
dan sekarang saya beobat ke psikiater di batam, tapi msalahanya onat yang di kasih kok jd gak berefek sama sekali, padahal waktu beobat di singapura di kasih fluxil 20mg, awl2nya udah terasa efeknya, tp yang di batam ini di kasih nudep 50mg, tp sama sekali gak ada efeknya, kyk gak ada minum obat gy. saya mau nanya kok bisay begitu ya,,, itu di sebabkan oleh apa ya... thanks....