psikosomatik

psikosomatik

Senin, 30 April 2018

Pendekatan Spiritual Pada Pasien Psikosomatik



Pasien yang sering saya temui di dalam praktek keseharian memang lebih banyak adalah pasien dengan gejala psikosomatik. Mereka lebih sering mengeluhkan gejala fisik namun seringkali tidak didasari oleh adanya kelainan fisik. Berbagai pemeriksaan telah dilakukan namun hasilnya tidak ada yang mendukung gejala fisik yang dikeluhkan. Saat seperti ini biasanya membuat pasien bingung kemana lagi akan mencari jawaban agar diri dan hidupnya kembali normal. 
Masalah psikosomatik sebenarnya memang dikaitkan dengan gangguan kejiwaan. Dalam berbagai literatur sering dikatakan bahwa keluhan fisik yang tidak ada dasarnya (keluhan somatik ; lebih dikenal awam sebagai keluhan psikosomatik) sering terjadi pada pasien depresi dan cemas. Saya sudah sering menjelaskan masalah psikosomatik terkait penanganan terapi dengan obat dan psikoterapi. Kali ini saya akan membahasnya dari sisi pendekatan spiritual. 

Pendekatan Spiritual Pada Pasien Psikosomatik

Banyak orang menyamakan pendekatan spiritual dengan pendekatan agama, walaupun sebenarnya pendekatan tersebut berbeda. Saya dalam konteks tulisan ini tidak membahas perbedaannya namun akan lebih menekankan pada pembahasan spiritual. 
Pasien yang mengalami penyakit fisik memang banyak yang beralih ke pendekatan agama dan spiritual ketika mengetahui penyakitnya berlangsung lama (kronis) dan mulai kehilangan harapan. Beberapa faktor yang berpengaruh kepada pasien yang mencari pendekatan spiritual adalah penyakit yang tidak pasti, adanya ketakutan, nyeri yang bersifat lama dan mengalami gangguan fungsi sehari-hari, merasa kehilangan kontrol dan merasa putus asa serta tidak ada harapan sembuh. 
Gangguan psikosomatik termasuk dalam kondisi yang gangguan yang dianggap pasien tidak pasti, berlangsung lama dan mengganggu kehidupan sehari-hari.

Dalam praktek saya sendiri sehari-hari menerima kenyataan ini dan sering kali mengatakan kepada pasien bahwa kondisi psikosomatik sebenarnya bisa dijelaskan namun memang kondisinya sedikit berbeda dengan gangguan fisik pada penyakit medis pada umumnya. Edukasi yang baik kepada pasien biasanya akan membuat pasien lebih memahami gangguannya dan sering kali membuat pasien bisa menerima. Walaupun demikian biasanya banyak juga pasien yang bertanya mengapa dirinya tidak bisa kembali normal seperti dulu. Pembahasan khusus terkait dengan hal ini tercantum dalam video YouTube saya Menjalani Hidup Setelah Gangguan Cemas  

Pada pendekatan spiritual pada kasus-kasus psikosomatik, ada beberapa poin yang kita harus ingat yang akan saya uraikan di bawah ini : 

1.Kita TUMBUH dan BERUBAH Senantiasa 
Kita tidak selalu mudah untuk "kembali ke normal". Hal ini perlu dipahami oleh pasien dan juga dokter agar keduanya bisa secara sadar dan realistis dalam melihat kenyataan terkait dengan gangguan psikosomatik. 
Pasien seringkali mengatakan bagaimana dia bisa kembali normal. Saya selalu mengatakan kepada pasien jikalau pasien kembali ke normal seperti sebelum sakit, berarti pasien akan kembali ke kondisi sebelum dia mengalami gangguan dan akan mengalami gangguan. Pasien biasanya agak bingung apa maksud pernyataan saya ini. Saya menjelaskan jika pasien ingin kembali ke masa di mana dia sebelum sakit, maka masa itu adalah masa di mana dia akan menuju sakit. Kondisi terkait gangguan psikosomatik bukan terjadi langsung karena bukan dari bakteri atau kuman tetapi lebih kepada proses adaptasi stres yang tidak berjalan baik. Jadi jika dia ingin seperti dulu maka artinya dia tidak berubah. Untuk itulah yang penting dilakukan pasien adalah dia tumbuh ke arah yang lebih baik dan mampu beradaptasi lebih baik saat ini agar tetap sehat ke depannya. Inilah yang penting, pasien harus memahami dia harus berkembang dan berubah ke arah yang lebih baik

2. Kita Menyadari bahwa kondisi terkait gangguan psikosomatik mengubah hidup kita. Untuk itulah secara sadar dan ikhlas kita bisa menerima ini. Penerimaan terhadap gangguan psikosomatik yang mungkin dianggap berbeda dengan gangguan medis lainnya sangat penting karena dengan ini pasien bisa menyadari akan proses perubahannya dan mau menjadi pribadi yang lebih baik lagi ke depannya. Video terkait hal ini ada di Belajar Ikhlas Menghadapi Gangguan Kecemasan

3. Kita mengenali kerentanan kita sendiri dan kemungkinan akan berulangnya gejala psikosomatik ini. 
Pasien biasanya akan bertanya apakah gejalanya bisa kambuh kembali dan saya mengatakan jika kita tidak menjaga diri kita dengan baik maka bisa saja gejala itu kambuh dan itu harus diterima oleh pasien dengan baik. Proses terapi adalah proses yang aktif. Pasien juga perlu berupaya untuk menjadi orang yang lebih baik dalam beradaptasi dan tidak hanya menyerahkan pada obat sebagai satu-satunya yang bisa memperbaiki pasien. Video terkait hal ini ada di Mencegah dan Mengobati Gangguan Cemas

4. Kita mengembangkan dan mempertahankan pola hidup sehat 
Salah satu yang saya selalu pesankan kepada pasien adalah bagaimana dia bisa memulai untuk menjaga pola hidup sehatnya. Pasien harus terus berupaya mengembangkan hidup sehat yang cocok untuk dirinya dan mempertahankannya agar terus menjadi sumber yang baik untuk pasien. Video berikut ini menggambarkan bagaimana perubahan diri adalah kunci lepas dari cemas Perubahan Diri : Kunci Lepas dari Cemas 

Demikian sekilas apa yang bisa kita lakukan untuk mengatasi gangguan psikosomatik. Pendekatan spiritual terkait dengan hal ini memang salah satu yang penting. Penerimaan terhadap diri yang mengalami gangguan psikosomatik dan kemauan untuk berubah adalah kunci lepas dari gangguan psikosomatik. Semoga bermanfaat. Salam Sehat Jiwa 


Info Cuti Lebaran

Cuti Praktek 

Mulai Selasa, 12 Juni 2018 sampai dengan 18 Juni 2018 

Rabu 19 Juni Praktek Seperti Biasa mulai jam 13.00

Selasa, 03 April 2018

Seminar Awam Psikosomatik

Seminar Awam bersama Dr Andri dan Mind Up Consulting

“Psikosomatik, Ansietas dan Stres di Sekitar Kita : Apa dan Bagaimana Mengatasinya?”

Hari/Tanggal : Minggu, 6 Mei 2018
Jam : 14.00-16.00 WIB
Tempat : Backspace @ Lippo Mall Puri 1st Floor
Investasi : Rp.100.000 (termasuk coffe break dan doorprize)
CP dan Pendaftaran : Willy (wa : 0821-1377-5600)