psikosomatik

psikosomatik

Jumat, 07 September 2018

Mampukah Pasien Depresi Berfungsi Normal Kembali?

Masterclass in Antidepressant Treatment 2018 (dok.pribadi)
Saat saya menuliskan artikel ini saya sedang berada di Amsterdam dalam rangka mengikuti Masterclass in Antidepressant Treatment 2018. Acara yang diikuti oleh 125 delegasi dari 22 negara ini berlangsung selama dua hari sejak 7-8 September 2018. Indonesia sendiri diwakili oleh dua orang psikiater termasuk saya di antaranya. Pembahasan gangguan depresi beberapa tahun belakangan ini memang memfokuskan pada fungsi pasien yang mengalaminya termasuk dalam pertemuan ini juga hal ini menjadi bahasan penting. 
Penelitian terbaru mengatakan bahwa keminatan untuk beraktifitas kembali yang ada pada pasien depresi menjadi salah satu faktor prediksi kuat terhadap keluaran terapi depresi. Gejala Depresi yang paling sering diungkapkan pasien dalam beberapa kali penelitian dikatakan adalah ketidakmampuan dalam berfungsi dalam kehidupan sehari-hari selain gejala suasana perasaan yang sedih, kehilangan minat dan kesulitan konsentrasi. Pasien depresi sering kali mengatakan dan menaruh perhatian yang besar terhadap harapan hidup yang bermakna, kemampuan untuk menikmati hidup dan rasa puas terhadap diri sendiri. Hal-hal ini yang menjadi perhatian pasien depresi, bukan hanya sekedar sembuh dari gejala-gejala klasik seperti suasana perasaan yang sedih dan rasa putus asa. 
Masalah Kognitif Pada Depresi
Gejala kognitif atau bagaimana proses pikiran dalam pasien depresi belakangan menjadi perhatian berbagai macam penelitian terbaru di bidang depresi. Ketidakmampuan pasien depresi kembali ke fungsi kognitif yang baik paling sering menjadi masalah yang akan tinggal bertahun-tahun dan kesulitan untuk diperbaiki. Hal ini yang kemudian meninggalkan gejala depresi yang tidak tertangani atau disebut gejala residual yang mengurangi kemungkinan pasien depresi untuk kembali berfungsi normal kembali setelah sembuh dari gejala depresi. Salah satu penelitian menyatakan istilah "Scar Hypothesis" yaitu bahwa fungsi kognitif yang nyata berkurang pada pasien depresi dan sulit diperbaiki menurunkan angka kembalinya pasien ke fungsi normalnya selain faktor yang sudah diketahui sebelumnya seperti banyaknya episode keberulangan depresi sebelumnya. 
Pasien depresi sendiri mempunyai beberapa masalah kognitif yang paling sering dikaitkan dengan masalah sekolah dan pekerjaan, hubungan dalam keluarga dan sosial. Gejala seperti kehilangan konsentrasi, ketidakmampuan atau penurunan produktifitas serta ketidakmampuan mempertahankan fungsi belajar sangat sering dirasakan pada pasien yang aktif sekolah dan bekerja. Dalam peran pasien depresi di keluarga juga pasien depresi sering mengalami perjuangan yang besar untuk melakukan tugas-tugas rumah tangga biasa yang membutuhkan perhatian sehingga sulit untuk berpartisipasi dalam kegiatan keluarga sehari-hari. Lupa terhadap janji, ketidakmampuan memenuhi tenggang waktu tugas, menunda-nunda pekerjaan dan sulit memutuskan sesuatu dengan baik membuat pasien depresi mengalami masalah di pekerjaannya selain juga menjadi menurun kualitas kehidupan sosialnya. 
Masalah kognitif ini menjadi salah satu perhatian karena ternyata ketika skor perbaikan depresi yang biasanya diukur dengan Hamilton Depression rating scale (HAM-D) didapatkan membaik (skornya kurang atau sama dengan 7) ternyata fungsi kognitif ini sering kali tidak otomatis membaik. Bahkan beberapa penelitian mencatat lebih dari 50% pasien merasa tidak mengalami perbaikan atau berkurangnya gejala depresinya karena faktor tidak membaiknya fungsi terkait kognitif ini. 
Kriteria Sembuh Pasien Depresi
Pasien mempunyai persepsi yang berbeda dari dokter ketika berbicara tentang depresi. Pasien depresi mengatakan bahwa yang disebut sembuh oleh pasien adalah ketika pasien menjadi lebih optimis dan percaya diri, meningkat fungsinya dalam kehidupan, kemampuan mengontrol emosi serta mampu menikmati aktifitas sehari-hari dan berhubungan dengan orang lain. Persepsi ini lebih luas daripada persepsi dokter tentang sembuh yang sering kali lebih menekankan pada hilangnya gejala depresi. 
Salah satu yang sering menjadi harapan dokter dalam pengobatan depresi memang lebih berkaitan dengan menghilangnya semua gejala depresi, sesuatu yang dalam kenyataan praktek sebenarnya sangat sulit didapatkan. Dokter sering harus menghadapi kenyataan bahwa gejala depresi pasiennya tidak semua mampu disembuhkan dan akhirnya meninggalkan gejala sisa. 
Kembalinya fungsi pasien menjadi lebih normal daripada sebelum depresi menjadi harapan setiap dokter dan pasien. Inilah yang membuat beberapa tahun belakangan ini perbaikan gejala sisa depresi seperti gejala fisik (somatik) dan juga gejala kognitif menjadi fokus perhatian penelitian depresi. Tujuannya adalah mengembalikan pasien depresi kembali ke fungsi normalnya selain menghilangkan gejalanya. Fungsi kembali normal ini tentunya akan meliputi fungsi kerja atau sekolah, dalam keluarga dan sosial. Semoga kita semua mampu mewujudkannya dengan kerjasama yang baik antara pasien, dokter dan keluarga yang didukung oleh terapi depresi yang baik, mutakhir dan tepat sasaran. Salam Sehat Jiwa